012 | Public Sunset Yoga at Bajra Sandhi Monument

7:26:00 PM

Jadi, selain running sama Body Combat, udah setahun belakangan ini saya lumayan rutin ikut Yoga. Itu, olahraga pernapasan low impact (yang sebenernya bisa jadi high impact juga) dari negeri India. Alasannya sih purely pengen belajar tentang teknik pernapasan dan I wanted to keep my body flexibility. Karena emang basic saya kan Capoeira selama 2 tahun, dan disitu fleksibilitas nya dilatih banget. Nah setelah akhirnya saya vakum Capoeira lumayan lama, kok rasanya tetep pengen ngelatih seberapa fleksibel sih ini badan. Yaudah deh, karena kebetulan saya punya membership di salah satu mega gym di Jakarta, dan ada kelas Yoga nya, yaudah deh saya memutuskan untuk ikutan. Dan akhirnya sekarang rutin ikut Yoga.


Nah tapi yang pengen saya share disini tuh sebenernya pengalaman saya ikutan Yoga di Bali, yang sebenernya secara accidental. Jadi ceritanya kan ada suatu hari saya lagi mendadak tinggal di Bali selama beberapa minggu, entah kenapa rasanya ini badan rasanya gatel gitu gak diajak bergerak. Tapi yang saya tahu dan yang selalu saya lakukan kalo saya di Bali tuh, I constantly do either 5K or 10K run. Biasanya suka lari sore di Pantai Segarra atau kalo saya lagi niat, saya suka lari di Komplek Monumen Bajra Sandhi di Niti Mandala di Denpasar. Tapi jujur emang seringan lari di Niti Mandala sih soalnya ibarat kata, Niti Mandala ini tuh kaya GBK ato GOR Soemantri versi Bali gitu, deh.


Lalu sore itu, saya matiin Nike Run saya. Lumayan 5K. Tapi rasanya kok belum lelah. Pengen lanjut lari tapi Nike Run keburu dimatiin. Yaudah deh muter muter aja saya masuk ke dalem menuju Monumen Bajra Sandhi. Terus entah darimana saya ngeliat ada orang banyak literally banyak banget lagi Yoga di salah satu sisi lapangan yang ber rumput. And it was 5.10-ish PM. Terus yaudah deh, saya kan sendirian aja ya. Udah deh saya ngedeketin orang orang yang lagi Yoga itu. Iya, ngeliatin aja ada kali 15 menit. Sampe terus ada 1 ibu-ibu dari barisan Yoga itu pergi ke belakang, ke arah saya dan dia duduk ke arah saya. Yaudah deh, saya kan niatnya baik aja ya. Yaudah saya senyumin deh tuh Ibu. Terus abis itu selang 5 menit, saya coba memberanikan diri untuk ngajak ngobrol si Ibu.

Bu, maaf. Ini Yoga nya rutin tiap hari ya?

Iya, dek (Yes! Masih dipanggil “dek” lalala) ini tiap hari

Ah baiklah Bu. Makasih..

Sebenernya Ibu ini tuh ngeliat gue kayanya gatel pengen Yoga. Terus si Ibu membuka percakapan lagi.

Adek Yoga juga ya? Dari mana?

Hehehe. Lumayan Bu. Iya saya dari Jakarta.

Oh dari Jakarta.. Ya sudah, adek pakai matras saya aja.

Loh kok? Ibu nggak lanjut memang?

Saya lagi nggak enak badan hari ini, dek. Makanya kan saya nggak lanjut nih hehe.

Owalah.. Iya iya.

Iya, adek pakai matras saya aja. Adek langsung masuk barisan aja. Masih ada setengah jam lebih ini.

Gitu ya, Bu?

Iya. Langsung aja, dek. Itu matras saya disitu.

Langsung deh saya buka sepatu, buka kaos kaki, lalu masuk ke barisan. Pas masuk di pose Warrior 2. Basically gerakannya 60% udah familiar seperti yang saya pelajari selama di Jakarta. Tapi somehow cukup banyak juga gerakan gerakan yang justru baru saya pelajari di sesi Yoga 30 menit saya itu. Entah apa namanya, saya juga belum sempet Googling. Instruktur nya wanita, probably at her mid 30s with such a thick Balinese accent. Things that suddenly popped out in my mind when I do my three legged dog pose, “It would be good if I can do this in my daily routine”. Beneran deh. Di Jakarta soalnya cuma ada patung panahan di GBK, nggak ada ceritanya saya bisa Yoga outdoor terus pemandangannya monumen segede ini dan indah banget. Dan yang menarik tau nggak apa? Yoga ini memungut bayaran per orang maksimal 2.000 rupiah. Iya. Maksimal 2.000 rupiah. Kalo nggak bayar ato nggak bawa uang pun nggak apa apa. I was like… Wow.



Tapi bener, deh. Nggak bilang kehidupan di Jakarta itu tidak lebih menarik dari di Bali. Cuma, everytime I’m going back to the island, it gave me new perspective in numerous aspects. Contohnya ya kaya tetiba bisa ikutan Sunset Yoga ini. Tapi in an honest speaking, scene ngobrol sama stranger terus bisa sampe dipinjemin matras Yoga itu tuh kaya contoh kecil yang kiranya udah kurang bisa saya lihat (dan saya alami) di ibukota. Kalo kata temen saya tuh, “Gue kalo lagi ke warteg aja kalo ada pengamen gue langsung megang dompet gue”. Iya, ibukota se insecure itu. Yah kira-kira gitu. Dan untuk yang lagi di Bali, yang gak bisa diem ato yang mau nyari aktivitas alternatif. Coba sore-sore ke Denpasar. Ke Monumen Bajra Sandhi jam 5 sore gitu. Liat aja tuh kumpulan orang-orang Yoga pasti ada. Dan segmentasi nya lebih beragam, loh. Dari ibu-ibu, jegeg-jegeg dan bli-bli, bapak bapak sampe anak kecil ada disitu.

You Might Also Like

0 comments