014 | Matahari Terbenam di Danau Kaolin Tanjung Pandan

6:30:00 PM

Nah biar nggak Bali terus, sekarang saya mau sharing sedikit tentang Belitung. Iya, pulau yang ada di Laskar Pelangi itu. Tapi selain pantainya, disini tuh ada satu tempat yang justru menarik perhatian saya untuk dibahas. Namanya Danau Kaolin. Nah waktu itu tuh saya kesini bareng host yang saya temuin di Couchsurfing. Sebelum saya pergi pun sejujurnya saya nggak sempet Googling banyak tempat ini, karena niat saya traveling kesini pun karena pengen ke pantainya.


Jadi Danau Kaolin ini tuh letaknya di tengah kota Tanjung Pandan. Nggak jauh, kok dari pusat kota. Waktu itu saya diboncengin host saya, jadi kira-kira perjalanannya 10-15 menit gitu. Deket, kok. Dia agak masuk jalan kecil dari jalan raya gitu. Dan perjalanan mau ke danau kaolin nya itu agak berdebu sih ya terakhir saya kesitu. Nggak tau sekarang masih berdebu, ato emang medannya ditakdirkan untuk berdebu selamanya (aih). Enaknya, nggak pake tiket masuk gitu kesini. Jadi akses nya emang untuk umum banget dan semua orang bisa langsung aja masuk terus parkir kendaraan, deh.

Nah berdasarkan cerita dari host saya yang asli Belitung, jadi sebenernya danau kaolin itu terbentuk karena eksploitasi sumber daya alam Belitung yang nggak terkontrol. Soalnya Belitung tuh segala macem mineral yang dibutuhkan untuk perusahaan tambang yang macem macem begitu deh. Nah salah satu korban alamnya ini tuh ya danau kaolin ini. Jadi kan karena kaolinnya dikeruk terus, kebentuk banyak cekungan cekungan warna putih gitu kan. Terus cekungannya itu keisi air. Terus pas saya tanya sama host saya apa itu air hujan ato apa, host saya nggak bisa mengiyakan juga. Tiba-tiba udah jadi aja gitu kaya di cerita rakyat gitu :”D




Waktu itu saya kesini emang sengaja pas jam mau sunset. Karena kata host saya, kalau cuaca lagi bagus, cerah, nggak berawan, sunset di danau kaolin bisa bagus banget dan nggak kalah sama sunset dari pinggir pantai-pantai terkenal di Belitung. Sebenernya sih agak ragu awalnya karena host saya bilang “kalau beruntung”. Tapi gimana kalo hari ini saya beruntung? Yaudah yok capcus! Dari kostan host saya langsung ambil motor terus udah deh sampe.



Waktu itu sampe kira-kira nunggu 15 menit dulu sebelum sunset nya beraksi. Jadi masih ada waktu sesaat untuk foto-fotoin kondisi danau kaolin nya, ambil selfie, ini itu, segala macem. Sampe akhirnya matahari pun terlihat menutup harinya. Lalu saya diajak host saya untuk ke spot dimana itu sunset bakal bagus banget. Wah ternyata iya. Bagus banget. Sampe ada satu waktu dimana saya hampir lupa ngambil kamera buat motret pemandangan itu. Soalnya kaya beneran gimana ya ngeliat sunset di tempat yang berbeda. Tempat yang sebenernya menurut saya ini ironi. Tempat yang indah sebenernya terjadi karena eksploitasi manusia, loh. But that’s okay. Sampai akhirnya matahari turun, gelap dan kami pun beranjak pulang.

You Might Also Like

0 comments