007 | 17an di Ubud

3:34:00 PM


No plan is the best plan. Itu tuh kaya prinsip (tsah) yang saya pegang kalo misalnya saya pergi jalan jalan. Contohnya pas saya ke Bali awal Agustus kemarin. Banyak kejadian tiba-tiba yang justru bikin saya sampe ke tempat & event yang diluar perkiraan saya. Nah jadi, tiap saya jalan-jalan, entah itu ke Bali ato ke tempat lainnya, saya tuh kalo pesen tiket pesawat ato moda transportasi nya emang gak pernah pesen tiket PP alias pulang pergi. Tapi bener deh. Tiap ke Bali selalu ada aja bumbu bumbu kecil yang bersangkutan dengan transportasi. Kaya taun lalu, saya ga bisa pulang gegara Gunung Raung meletus dan bandara Ngurah Rai ditutup. Akhirnya saya “kejebak” 3 hari. Dan saya harus menghadiri pernikahan yang bisa dibilang penting di Jakarta.


Nah untuk trip bulan Agustus kemaren itu, saya ngambil cuti kira-kira 1 minggu dari tempat kerja. Jadi terkait kebiasaan saya nggak beli tiket PP, jadi saya selow aja. Sampai saya lupa kalo saya sebenernya harus pulang tanggal 15 Agustus, dan pas saya cek Traveloka.. Semua tiket udah mencapai 7 digit. Enggak sih, sebenernya ada 1 maskapai yang masih 6 digit. Tapi saya tuh nggak pernah mau naik maskapai ini karena dulu saya pernah kena delay 2x dan emang citra nya udah keburu jelek di mata saya (dan masyarakat). Iya, untuk orang yang kaya tuh harga tiket 7 digit untuk destinasi DPS-CGK mah itungannya mahal, loh. Yaudah, deh. Akhirnya saya memutuskan untuk beli tiket yang paling murah dan itu adanya tanggal 18 Agustus. Dan untung banget tempat kerja saya tuh orangnya baik-baik. Jadi intinya saya dibolehin untuk ganti hari kerja gitu abis itu.


Yaudah, deh. Saya mikir tanggal 17 ngapain ya. Saya kan tinggalnya di Kerobokan kemaren. Mau ke Canggu deket. Tapi kaya kurang festive gitu 17an disitu. Terus yaudah deh. Walaupun saya tinggal di Kerobokan, tapi saya tetep cinta sama Ubud. Saya masih ada motor, terus yaudah deh. Impromptu aja gitu saya naik motor ke Ubud deh pagi-pagi menjelang siang. Sampe Ubud udah tengah hari, saya makan dulu ke semacam warteg versi Bali di daerah Sayan. Sambil makan saya tuh nanya ke Mbok nya, kalo lagi 17an gini di Ubud tuh ada apa aja biasanya? Lalu si Mbok bilang, “Ada rame rame Mas di Lapangan Astina. Ada panggung sama panjat pinang”. Oh, OK then. Cabut lah saya ke lapangan Astina. Gampang kok ini dicarinya. Pas baru masuk Ubud itu dia lapangannya tepat di seberang SD yang di pusat desa. Udah ketemu ada lapangan besar. Disitu lapangan Astina.


Nyampe lapangan jam 1 siang. Terus saya tanya orang lagi, ternyata acara-acaraan nya mulai jam 2. I take a look at my watch, it was 1 PM. So I kinda had an hour free time, so. Yaudah deh saya keliling jalan kaki aja tuh dari Raya Ubud, terus masuk Puri Saren juga. Terus masuk masuk ketemu Jl. Gootama, belok sana sini eh ketemu Jl. Hanoman. Ya gitu gitu deh. Jalan kaki aja sendiri juga enak disitu. Dan nggak kerasa udah jam 2 aja. Eh iya bener. Orang-orang yang mau ikut panjat pinang udah mulai rame. Dan turis-turis pun udah mulai. And I kinda have identity crisis everytime I went to Ubud, I blend myself with the tourists as well. Lapangan Astina yang biasanya cuma terlihat rame kalo pagi-pagi oleh anak2 SD yang lagi jam pelajaran olahraga pun hari itu dipenuhi oleh orang orang. Lapangan nya didandanin lebih “niat” dengan kapur kapur pembatas buat pertandingan sepak bola kayanya. Orang-orang jualan pun juga ikutan meramaikan.




Center of interests nya ada di 2 tiang pancang panjat pinang yang ada di sisi lapangan. Jadi tiang panjat pinangnya ada 2, ada yang buat anak-anak dan ada yang buat Bli-Bli. Yang seru sih meratiin ekspresi turis nya sih pas ngeliat anak-anak & Bli-Bli itu manjat-jatoh-manjat-jatoh. Terus juga, bisa bisa nya ada 1 bule topless ditengah lapangan dong. Rasanya pengen saya samperin, terus saya tanyain ini doi nyasar ato gimana? Canggu masih 1.5 jam dari Ubud :”D Mungkin mas bule mau ikutan panjat pinang. Positive thinking.

Ya gitu, sih. 17an di Ubud sama di Jakarta pun sebenernya masih serupa. Panjat pinang, panggung, bendera merah putih dimana-mana. Cuma yang bikin beda, emang Bali tuh dikenal bangga banget sama traditional culture nya. That’s why it never fails to amaze me. Lalu saya inget inget, hampir ¼ abad saya hidup, ini pertama kalinya saya 17an diluar Jakarta. And it feels relieving knowing that. Untung aja harga tiket pulangnya mahal. Kalo nggak, pasti jadinya 17an di Jakarta.

You Might Also Like

0 comments